Ahok: Kalau Perlu, Bulan Depan "Three in One" Dihapus

shares |

Ahok: Kalau Perlu, Bulan Depan "Three in One" Dihapus

AMIMAZDA.COM - Ahok: Kalau Perlu, Bulan Depan "Three in One" Dihapus, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menegaskan bahwa menghapus kebijakan three in one tidak perlu kajian. Bahkan, menurut dia, kebijakan antisipasi kemacetan Jakarta itu secepatnya dihapus.

"Saya lagi suruh Dishubtrans. Kalau perlu, bulan depan (three in one dihapus)," kata Basuki atau Ahok, di Balai Kota, Senin (28/3/2016).

Ahok menyebut, kebijakan three in one tidak memberi pengaruh apa pun, termasuk antisipasi kemacetan. Menurut Ahok, jalan protokol masih macet ketika waktu three in one diberlakukan.

Justru, kebijakan itu memunculkan para joki yang mengeksploitasi anak-anak. (Baca: Banyak Joki Bawa Anak-anak, Ahok Akan Hapus "Three in One")

"Orang bawa anak. Biar enggak nangis, dikasih obat. Kan bahaya. Mending Jakarta lebih macet, tetapi selamatin anak-anak itu, dong. Saya pengin (three in one) dihapus sekarang," kata Ahok.

Kawasan three in one adalah kawasan pelarangan bagi kendaraan mobil atau roda empat yang memiliki penumpang satu atau dua orang untuk melintas dengan ancaman tilang dari polisi.

Three in one berlaku setiap hari Senin, Selasa, Rabu, Kamis, dan Jumat. Adapun jam berlaku three in one yakni pukul 07.00 hingga pukul 10.00, dan pukul 16.30 hingga pukul 19.00.

Kebijakan ini diberlakukan untuk mengurangi kemacetan arus lalu lintas di jalan protokol. Banyak joki yang menawarkan jasa mereka untuk menumpang hingga melewati kawasan three in one.

sumber : Kurnia Sari Aziza/kompas.com
Loading...

Related Posts