Diusir Anak karena Sakit-sakitan, Bapak Ini Berharap Ditangkap Satpol PP

shares |

AMIMAZDA.COM - Diusir Anak karena Sakit-sakitan, Bapak Ini Berharap Ditangkap Satpol PP, Seorang netizen di Pasar Minggu baru-baru ini bikin heboh dengan munculnya sejumlah foto seorang pria paruh bayah bernama Abdul Muis (60 tahun).


Ia diusir dari rumah anak saat sedang makan dikarenakan kondisi sang bapak yang sakit-sakitan

Foto tersebut diketahui diunggah oleh akun Facebook bernama Yulianto Wibowo, selain foto ia juga memberikan keterangan mengenai kondisi Abdul Musi.

kejadian bermula pada hari Jum’at sore (26/2) di daerah Rawa Bambu, Pasar Minggu, kedatangan seorang bapak-bapak dengan berpakaian lusuh dan jalan terpincang-pincang. Sesaat itu terjadilah pembicaraan antara netizen dengan bapak Abdul Muis di warung kopi.

Dari pembicaraan netizen dengan bapak tua tersebut terungkaplah bahwa beliau diusir dari rumah anaknya di Jati Asih, Bekasi, karena kondisi bapak Abdul Muis sudah tidak seperti sediakala dimana saat ini sering sakit-sakitan hingga tidak bisa bekerja lagi. Kini, pria yang berumur lebih dari setengah baya tersebut berharap ditangkap Satpol PP agar bisa dibawa ke panti sosial atau panti jompo.

Berikut pembicaraan Yulianto Wibowo dengan Abdul Muis seperti diceritakan di akun Facebooknya:
Saya & Teman : Bapak kenapa pak?
Si bapak : anu… tolong pesenin bapak teh manis dek (dengan nada suara tidak jelas, karena emang bener si bapak punya penyakit stroke entah baru gejala atau gmna, kurang paham juga)
Saya & Teman : (segera memesankan Teh manis untuk beliau dan membantu menggendong beliau duduk diatas bangku. karena sungguh tak manusiawi jika saya hanya berdiam diri melihat beliau duduk dibawah)
Saya & Teman : Sambil Bertanya, bapak dari mana dan mau kemana? Sudah Makan ?
Si Bapak : Saya dari jati asih bekasi dari rumah anak, belum saya belum makan. tadi lagi makan dirumah anak saya tapi ketika saya sedang mau makan saya diusir dari rumah oleh beliau
Saya & Teman : njirrr diusir (kata – kata itu yang terlontar dari mulut dengan spontan)
Si Bapak : iya dek diusir (beliau memastikan)
Saya & Teman : (Langsung pesankan indomie karena itu warung kopi jadi cuma ada indomie)
Saya & Teman : (saya lanjut bertanya santai dan saya ingin tau sebenarnya apa yang terjadi) lah terus bapak tinggal dimana?
Si Bapak : Saya tinggal di kebagusan (tepat dibelakang rumah megawati)
Saya & Teman : wow, lumayan juga kalo jalan dari sini pak
Si Bapak : iya lumayan
Saya & Teman : Bapak tinggal sama siapa pak di kebagusan?
Si Bapak : Sama abang ( namun menurut pernyataan nya dia bukan abang kandung, entah benar atau bukan namun dari pernyataan yang saya tangkap begitu)
Saya & Teman : Pak, kalau boleh tau bapak kenapa bisa diusir sama anak bapak? bapak salah apa?
Si Bapak : (sambil menahan air mata si bapak menjawab) ya intinya sekarang kondisi kaya gini, bapak udah gak bisa kerja, sakit – sakit an, dah gak punya apa – apa lagi.
Saya & Teman : Ya tuhannnn… setega itu kah anak bapak?
Si Bapak : ya kaya gitu, tapi bapak tetep sabar dan jalanin aja udah mungkin emang ini udah jalan nya. tapi yang bapak takutin nanti itu anak bakal kualat dan kena Karma
Saya & Teman : itu pasti pak.
Singkat cerita saya dan teman akhirnya berencana memasakan kan ojek online untuk si bapak ini agar bisa diantar sampai rumah. namun alangkah terkejutnya saya dengan jawaban beliau.
Saya & Teman : Saya cariin ojek ya pak buat anter bapak sampai ke kebagusan?
Si Bapak : gak usah.
Saya & Teman : loh kenapa pak?
Si Bapak : bapak mau jalan ajh sampe ke kebagusan syukur – syukur bapak ditangkep satpol pp dan dibawa ke panti sosial atau panti jompo
Saya & Teman : loh kok gitu pak? kenapa?
Si Bapak : ya kan enak disana, bisa punya temen banyak yg sebaya dan pastinya diurusin
Saya & Teman : (Terdiam)
dst… (sumpah nusuk banget dihati dengerin cerita beliau)
beliau bernama Abdul Muis (60 tahun). Semoga anaknya segera mendapatkan hidayah dengan apa yg telah dilakukan ke ayahnya sendiri.
‪#‎TrueStory‬ ‪#‎PleaseShare‬ ‪#‎HelpHim‬
[EDITED 28 Januari 2016]
1. untuk alamat si bapak sudah hampir pasti dan sudah ada yg tau dari teman facebook.
2. Terima kasih kepada semua komunitas sosial yg telah care ke bapak ini dan ada niat mau ngebantu
3. Insyaallah kami (saya dan teman – teman saya) mau melakukan kunjungan langsung untuk bertemu sekalian silahturahmi dan menanyakan detail dan maunya si bapak bagaimana.
4. Untuk yang mempunyai materi/solusi lebih untuk membantu bapak ini bisa pm saya agar kita dapat carikan solusinya sama – sama.
5. Kunjungan niatnya kami akan laksanakan tanggal 5 maret. Kenapa 5 maret ( 1. Saya anak kuliah dan karyawan kantor 2. Insyaallah dana yg terkumpul cukup pada pada tanggal segitu)
Note :
Saya tidak ada niatan untuk mencemarkan nama baik siapapun, tapi cuma sekedar membantu dan mengingatkan.
Tidak lama setelah beberapa foto bapak Abdul Muis ini diunggah, salah serang netizen bernama Siska Rahmawati mengaku sebagai keponakan bapak tersebut dan menjelaskan seperti di bawah ini.
Saya kponakan dri bpk ini kak/bang.. kita dri kluarga bsar ngk ada niat sma skli buat nelantari bpk ini.. cumannya kmren itu dia dri jkrta pnya uang 2jt trus dia bawa kekmpung buat istri sma ank”nya trus uang itu diambil smua tnpa bekal buat dia plng kita dri kluarga besar uda blng jgn ksna lgi tkut sma kjdian yg udah” tpi om sya ini mmng agak krs kpla.
Loading...

Related Posts