Tak Peduli Apapun, Ketua DPR: Yang Penting Proyek Perpustakaan Tetap Jalan!

shares |

Tak Peduli Apapun, Ketua DPR: Yang Penting Proyek Perpustakaan Tetap Jalan!

AMIMAZDA.COM - Tak Peduli Apapun, Ketua DPR: Yang Penting Proyek Perpustakaan Tetap Jalan!, Ketua DPR Ade Komarudin menegaskan akan tetap melanjutkan rencana pembangunan perpustakaan terbesar se-Asia Tenggara.

Meski sudah ada penolakan dari masyarakat hingga sejumlah fraksi di DPR, tetapi Ade Komarudin berkukuh bahwa pembangunan perpustakaan ini adalah suatu ide yang baik.

"Saya tidak mau jadi jaga image. Banyak yang pilih citra di atas segalanya. Saya lebih memilih tidak peduli pada citra itu," kata Ade Komarudin di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (29/3/2016).

Ade mengaku akan terus memperjuangkan pembangunan perpustakaan ini. Dalam waktu dekat, dia akan bertemu dengan berbagai pihak yang berkepentingan seperti Sekretariat Jenderal DPR, Badan Urusan Rumah Tangga DPR dan perwakilan 10 Fraksi.


"Belum tentu pendapat saya pribadi sebagai Ketua DPR jadi kebenaran kolektif. Untuk jadi kebenaran kolektif harus diperjuangkan. Kadang berhasil, kadang tidak. Saya tidak akan pernah ambil keputusan tanpa bicara dengan fraksi," ujar Politisi Partai Golkar ini.

Selain bicara dengan berbagai pihak di internal DPR yang berkepentingan, Ade juga akan menghadapi masyarakat yang memprotes pembangunan perpustakaan ini.

Ade menyadari sebagian masyarakat saat ini tidak percaya dengan proyek yang akan dikerjakan DPR. Namun, dia akan berusaha untuk meyakinkan mereka.

"Publik mengatakan DPR tidak boleh dipercaya, itu tantangan yang tidak mudah saya hadapi. Realitas yang harus saya hadapi. Tidak mungkin saya hadapi dalam sehari dua hari," ucap Ade.

Wacana pembangunan perpustakaan terbesar se-Asia Tenggara muncul setelah Ketua DPR Ade Komarudin menerima sejumlah cendekiawan dan budayawan di Kompleks Parlemen, Selasa (22/3/2016).

Ade Komarudin meyakini bahwa kebijakan moratorium pembangunan gedung baru tidak akan berlaku untuk proyek gedung baru DPR.

Urusan anggaran tidak menjadi masalah karena, menurut dia, DPR dapat memodifikasi anggaran pembangunan gedung baru sebesar Rp 570 miliar yang sudah dialokasikan di APBN 2016.

Gedung baru itu direncanakan terdiri dari perpustakaan umum terbesar se-Asia Tenggara serta ruang kerja bagi anggota DPR dan tenaga ahli. Ada sekitar 600.000 koleksi buku yang akan disimpan di perpustakaan tersebut. (Baca: Ketua DPR Bakal Hadapi Semua Penolak Proyek Perpustakaan)

Itu akan melebihi perpustakaan terbesar di Asia Tenggara saat ini, National Library of Singapore, yang memiliki 500.000 koleksi buku.

sumber: Ihsanuddin/kompas.com
Loading...

Related Posts