Sehari Sebelum Ditangkap KPK, Sanusi Minta Tindak Tegas Pelaku Pungli di TPU

shares |

Sehari Sebelum Ditangkap KPK, Sanusi Minta Tindak Tegas Pelaku Pungli di TPU

AMIMAZDA.COM - Jakarta, Saat Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama membongkar adanya pungutan liar di Taman Pemakaman Umum, Komisi D DPRD DKI yang diketuai Mohamad Sanusi mendatangi Karet Bivak.

Peristiwa sidak itu terjadi pada Rabu (30/3/2016). Saat itu, Sanusi yang mengenakan kemeja putih, menyatakan perang terhadap para preman-preman di pemakaman yang kerap meminta pungutan liar.

"Harus ada law enforcement terhadap premanisme yang ada di kuburan yang katanya suka minta-minta uang," kata Sanusi kala itu.

"Tidak ada orang gali minta uang, tidak ada. Pokoknya sudah ada anggaran, itu harus diterima."

Menurut Sanusi, pihaknya sering mendapatkan keluhan dari masyarakat mengenai pungli.

Sanusi menjelaskan, pemakaman gratis bagi warga miskin sudah dianggarkan dalam APBD sebesar Rp 875.000 untuk setiap jenazah. Dana itu untuk kebutuhan pemakaman mulai dari pengkafanan dan biaya mandi jenazah, ambulans, tenda, kursi, sampai sound system‎.

"Saya meminta ada sosialisasi kepada masyarakat terkait pelayanan makam gratis ini. Kami mau kunjungan, spanduk makam gratis harus sudah dipasang," ujar dia.

Berselang sehari kemudian, yakni pada Kamis (31/3/2016) malam, Sanusi dikabarkan tertangkap tangan oleh KPK. Hal ini dibenarkan oleh Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad. (Baca: M Sanusi DPRD DKI Tertangkap Tangan (OTT), KPK Ikut Amankan Mobil Jaguar Milik M Sanusi)

"Ya, memang sudah kami cek bahwa yang itu kader kami bernama Muhammad Sanusi," kata Dasco, Jumat (1/4/2016).

Pihak KPK belum menjelaskan mengenai kasus yang menimpa Sanusi. Jumpa pers baru akan dilakukan pada Jumat sore ini

sumber: Ana Shofiana Syatiri/kompas.com
Loading...

Related Posts