Ahok: Buat Saya dan Pak Jokowi, Lebih Baik Punya Data Benar meski secara Politik Menyakitkan

shares |

Ahok: Buat Saya dan Pak Jokowi, Lebih Baik Punya Data Benar meski secara Politik Menyakitkan

AMIMAZDA.COM - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mendukung keinginan Presiden RI Joko Widodo yang ingin semua pihak menggunakan data dari Badan Pusat Statistik (BPS).

Ahok, sapaan Basuki, bercerita bahwa sejak Jokowi masih menjadi gubernur, Jokowi sudah sadar pentingnya data tentang warga yang akurat.

"Dari saya ikut beliau (Jokowi) jadi gubernur, beliau sadar betul yang paling penting adalah kita tahu siapa kita. Kita (harus) punya data yang benar, jangan ngaco-ngaco datanya."

"Bukan ngaco sebetulnya, tapi standar mengumpulkan data yang berbeda," ujar Ahok di rumah pribadinya di Kompleks Pantai Mutiara, Minggu (1/5/2016).

Sebagai contoh, dulu Jokowi dan Ahok menolak memakai standar garis kemiskinan sebanyak 2.500 kalori per hari.

Jika menggunakan standar tersebut, orang berpenghasilan Rp 500.000 per bulan masih dianggap tidak miskin. Imbasnya, mereka tidak berhak mendapatkan bantuan dari pemerintah.

Ahok mengatakan, dia dan Jokowi sepakat untuk menggunakan perhitungan kebutuhan hidup cukup. Ketika itu, Pemprov DKI juga meminta tolong kepada BPS untuk mendata.

BPS tidak hanya memasukkan orang yang berpenghasilan Rp 500.000 sebagai orang miskin, tetapi juga memasukkan data orang yang hampir miskin ke dalam data tersebut.

Dengan demikian, data warga miskin di Jakarta secara otomatis menjadi bertambah dari 3,8 persen menjadi 15 persen.

"Nah, itu waktu dulu Pak Jokowi dikritik orang. Baru jadi gubernur setahun saja orang miskinnya malah naik, bukannya turun. Itu karena kami mengganti standar penghitungan sebetulnya," ujar Ahok.

"Buat saya dengan Pak Jokowi, lebih baik kita punya data yang asli, benar, kriteria yang betul sekalipun secara politik menyakitkan. Tetapi, kami tahu sesungguhnya berapa orang miskin yang belum kami urus," ujar dia.

Hari ini petugas sensus BPS mendatangi rumah Ahok untuk mewawancarainya dalam rangka Sensus Ekonomi 2016.

Petugas BPS mendata Ahok dengan pertanyaan seputar usaha yang dimiliki oleh Ahok. Namun, Ahok menjawab bahwa dia tidak memiliki usaha selama dia menjadi gubernur.
Loading...

Related Posts