Seskab: Tak Tahu Malu, Ditangkap karena Korupsi Masih Bisa Tersenyum!

shares |

Seskab: Tak Tahu Malu, Ditangkap karena Korupsi Masih Bisa Tersenyum!

AMIMAZDA.COM - Seskab: Tak Tahu Malu, Ditangkap karena Korupsi Masih Bisa Tersenyum!, Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan aturan pemberantasan korupsi di Indonesia sudah cukup bagus bahkan cenderung overloaded. Menurut dia, hal itu dibuktikan dengan banyaknya pejabat kelas kakap yang ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Pernyataan ini disampaikan Pramono dalam seminar dan lokakarya nasional bertajuk Partisipasi Publik dalam Peningkatan Kualitas Tata Kelola Kerja dan Kinerja Penangangan Kasus Korupsi yang diselenggarakan oleh Indonesia Corruption Watch (ICW). Acara tersebut berlangsung hari ini, Selasa (3/5/2016) di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta.

"Di negara lain hampir sulit ditemukan Ketua MK ditangkap, ini menunjukan kinerja pemberantasan korupsi sudah cukup baik. Aturan dibuat sedemikian rupa untuk bisa mengakses pejabat tinggi negara. Di Indonesia, Ketua MK bahkan Menteri Agama pun bisa ditangkap KPK," ujar Pramono.

Namun, dalam hal pembudayaan di masyarakat, Pramono menilai sama sekali belum optimal. Contohnya, dalam pemilu 2014. Dia mengatakan ada lima anggota DPR terpilih saat ini yang sebelumnya pernah tersangkut korupsi namun menjadi pemenang di daerah pemilihannya.

"Ini kan tandanya masyarakat acuh saja dengan mereka yang pernah tersangkut korupsi. Dan itu terjadi karena si calon punya uang. Saya bisa saja menyebutkannya dengan cepat, tapi janganlah," tuturnya lalu tertawa.

Pramono mencontohkan lagi beberapa tersangka kasus korupsi yang berwajah innocent.

"Coba kita lihat, hari pertama ditangkap wajahnya sedih dan sendu, lalu kita lihat lagi 2-3 hari berikutnya, wajahnya sudah tenang, sudah bisa tersenyum dan melambaikan tangan ke kamera, ini kan tandanya dia tidak merasa malu," lanjut Pramono.

Oleh karena itu, Pramono berharap ICW sebagai bagian dari masyarakat sipil yang terus menyuarakan semangat antikorupsi jangan sampai luntur semangatnya.

"Seperti yang saya bilang, aturan sudah oke, tinggal bagaimana kita membawa semangat antikorupsi hingga ke aspek kultural di masyarakat," imbuh dia.
Loading...

Related Posts