Jokowi Akan ke Natuna untuk Tegaskan Kedaulatan NKRI

shares |

Jokowi Akan ke Natuna untuk Tegaskan Kedaulatan NKRI

AMIMAZDA.COM - Presiden Joko Widodo akan berkunjung ke Natuna, Kepulauan Riau, pada Kamis (23/6/2016) besok.

Kunjungan ini dilakukan setelah tertangkapnya kapal China yang mencuri ikan di perairan Natuna, pada Jumat pekan lalu.

Penerobosan dan pencurian ikan di wilayah Natuna pekan lalu adalah kejadian ketiga setelah sebelumnya terjadi pada Maret dan akhir Mei 2016 lalu.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan, kunjungan Presiden besok membawa pesan bahwa perairan Natuna adalah wilayah Indonesia dan tak bisa diganggu gugat oleh negara manapun, termasuk China.

"Sebagai kepala pemerintahan, Presiden ingin menegaskan bahwa Natuna adalah kedaulatan Indonesia," kata Sekretaris Kabinet Pramono Anung di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (22/6/2016).

Presiden Jokowi akan didampingi Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dan Kapolri Jenderal Badrodin Haiti.

"Presiden ingin menegaskan Natuna adalah NKRI dan itu sudah final," kata Pramono.
TNI AL menangkap kapal berbendera China, Han Tan Cou 19038, beserta tujuh awak kapal. Kapal itu salah satu dari 12 kapal yang mencuri ikan di kawasan Natuna.

Dalam penangkapan kapal tersebut, Kapal Coast Guard China sempat meminta Han Tan Cou dilepaskan. Namun, permintaan itu tidak digubris.

Dalam protes yang dimuat kantor berita Prancis AFP, jubir Kemlu China mengatakan, perairan Natuna termasuk wilayah penangkapan ikan tradisional mereka sehingga penangkapan tersebut melanggar hak.

Sementara itu, seperti dikutip dari Kantor Berita Xinhua, Tiongkok menyebut status Natuna masih belum jelas karena diklaim oleh Tiongkok dan Indonesia.
Loading...

Related Posts